Pajak Progresif Mobil dan Cara Menghitungnya

22 December, 2021

Image Pajak Progresif Mobil dan Cara Menghitungnya

Pada saat Anda memiliki kendaraan tentu diharuskan untuk membayar pajak. Nilai pajak kendaraan pastinya berbeda-beda tergantung dari jenis kendaraannya. Namun sebelum membeli mobil, Anda juga perlu perhitungkan besaran pajaknya.

Jenis pajak pada kendaraan yang seringkali menjadi pembahasan di masyarakat adalah pajak progresif. Untuk menambah pengetahuan tentu Anda perlu untuk memahami mengenai pentingnya pajak progresif.

Apa Itu Pajak Progresif Mobil?

Apa Itu Pajak Progresif Mobil?

Pajak progresif merupakan jenis pajak yang penentuan tarifnya berdasarkan persentase dari kuantitas dan jumlah objek pajaknya. Selain itu, pajak progresif juga didasarkan dari nilai dari objek pajaknya.

Perhitungan pajak membuat tersebut membuat pajak progresif suatu kendaraan menjadi lebih tinggi. Apabila jumlah objek pajak mengalami kenaikkan, maka nilai objek pajaknya akan terus meningkat. Hal ini membuktikan bahwa pajak progresif mobil ke 2 akan lebih mahal dibandingkan dengan mobil ke 1.

Secara umum, ada 2 jenis pajak progresif yang berlaku secara resmi di Indonesia yaitu Pajak Kendaraan Bermotor atau PKB dan Pajak Penghasilan atau PPH. Dalam artikel ini, pajak progresif akan di jelaskan lebih mendalam.

Berdasarkan aturan yang berlaku, pajak progresif akan berlaku untuk kendaraan bermotor yang sudah memiliki kesamaan nama pemilik dengan alamat tempat tinggal pemiliknya. Hal ini memastikan bahwa besaran nilai pajak akan meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah objek pajak.

Aturan mengenai pengenaan pajak memang sudah diatur dalam undang-undang. Dalam kepemilikan kendaraan kedua pembayaran pajaknya dikelompokkan menjadi kepemilikan kendaraan roda kurang dari empat, roda empat dan roda yang lebih dari empat.

Pada saat Anda memiliki satu mobil dan satu truk yang memiliki nama kepemilikan yang sama, maka jenis pajak yang diterapkan adalah pajak kepemilikan pertama. Secara otomatis, pajak progresif yang pertamalah yang dikenakan.

wuling_image artikel_des 1 2 copy 1000x569

Cara Menghitung Pajak Progresif Mobil

Untuk mengetahui besaran pajak progresif, maka Anda perlu melakukan proses perhitungan yang sesuai dengan aturan. Setidaknya ada dua unsur yang akan menjadi dasar dalam perhitungan jumlah pajak mobil.

Nilai Jual Kendaraan Bermotor atau NJKB

1. Nilai Jual Kendaraan Bermotor atau NJKB

NJKB merupakan suatu nilai yang sudah ditetapkan secara resmi oleh pihak Dinas Pendapatan Daerah atau Dispenda. Penentuan tersebut dilakukan berdasarkan acuan data yang diberikan Agen Pemegang Merek atau APM.

Bobot Penggunaan Kendaraan untuk Merefleksikan Tingkat Kerusakan Jalan

2. Bobot Penggunaan Kendaraan untuk Merefleksikan Tingkat Kerusakan Jalan

Pada dasarnya, perhitungan ini biasanya dinyatakan dalam koefisien yang nilainya satu atau lebih. Dengan melakukan perhitungan besaran pajak progresif mobil, maka Anda akan mengetahui besaran pajak yang harus dibayarkan setiap tahunnya.

Tahap awal dalam menentukan besaran pajak progresif bisa dimulai dengan mencari NJKB mobil. Rumus untuk mendapatkan hasil NJKB yaitu (PKB/2) x 100. Untuk mengetahui nilai PKB mobil Anda, maka bisa mengecek STNK mobil bagian belakangnya.

Apabila Anda sudah mengetahui dari hasil NJKB, maka langsung saja kalikan dengan persentase pajak progresif dan pastikan bahwa presentasi sesuai dengan urutan kepemilikan mobil. Langkah selanjutnya adalah menentukan Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan atau SWDKLLJ untuk bisa dapatkan pajak progresif mobil Anda.

Contoh Perhitungan Pajak Progresif Mobil

Contoh Perhitungan Pajak Progresif Mobil

Ketika Anda punya 3 mobil dengan merek yang sama dan proses pembelian di tahun yang sama. Lalu tertera di STNK nilai PKB mobilnya sebesar Rp 1.000.000 dan SWDKLLJ nya sejumlah Rp 100.000. Maka perhitungan NJKB mobilnya seperti ini:

NJKB: (PKB/2) x 100 = (Rp 1.000.000/2) x 100 = Rp 50.000.000

Apabila nilai dari NJKB sudah berhasil Anda temukan, maka Anda bisa langsung melakukan perhitungan pajak progresif untuk masing-masing kendaraan. Untuk lebih jelasnya, maka Anda bisa perhatikan perhitungan di bawah ini:

Mobil Pertama

1. Mobil Pertama

  • PKB: Rp 50.000.000 x 2% = Rp 1.000.000
  • SWDKLLJ: Rp 100.000
  • Pajak: Rp 1.000.000 + Rp 100.000 = Rp 1.100.000

wuling_image artikel_des 1 3.2 copy 1000x569

2. Mobil Kedua

  • PKB: Rp 50.000.000 x 2,5% = Rp 1.250.000
  • SWDKLLJ: Rp 100.000
  • Pajak: Rp 100.000 + Rp 1.250.000 = Rp 1.350.000

Mobil Ketiga

3. Mobil Ketiga

  • PKB: Rp 50.000.000 x 3% = Rp 1.500.000
  • SWDKLLJ: Rp 100.000
  • Pajak: Rp 100.000 + Rp 1.500.000 = Rp 1.600.000

Ketika Anda memiliki mobil dalam jumlah yang lebih banyak, maka cara perhitungannya masih tetap sama sampai nilai persentasenya mencapai 10%. Dengan contoh perhitungan semakin menjelaskan, bahwa semakin banyak jumlah mobil yang dimiliki akan membuat besaran pajak progresif semakin meningkat.

Buying Consultation

Buying
Consultation

Test Drive

Test
Drive

Find A Dealer

Find A
Dealer

Buying Consultation

Buying
Consultation

Buying Consultation

Test
Drive

Buying Consultation

Find A
Dealer