Fungsi dan Kapan Menggunakan Lampu Darurat Mobil | Wuling

Auto Tips

Fungsi dan Kapan Menggunakan Lampu Darurat Mobil

13 Juli, 2018

Image Fungsi dan Kapan Menggunakan Lampu Darurat Mobil

Hazard berarti sesuatu yang menyebabkan bahaya yang tak bisa dihindari. Pada mobil, lampu darurat mobil ini ditempatkan di sisi depan dan belakang dan akan membuat lampu sein berkedip ketika diaktifkan. Namun, tombol kontrol dipisahkan dari lampu sein. Tombol ini terletak di dekat unit hiburan untuk memudahkan akses, baik untuk pengemudi maupun penumpang.

Fungsi Sebenarnya Lampu Darurat

Fungsi Sebenarnya Lampu Darurat

Penggunaan lampu ini, yang menginformasikan pengemudi lain di sekitar Anda bahwa mobil Anda mengalami kerusakan, diajarkan di sekolah mengemudi dan merupakan bagian dari tes mengemudi di kantor polisi. Pengemudi hanya perlu menekan tombol dengan segitiga merah dan lampu sein, kedua sisi depan, belakang, kanan, dan kiri akan berkedip serempak.

Saat mobil Anda mengalami gangguan atau kerusakan, Anda perlu menekan tombol ini dan mengemudi ke sisi jalan dan berhenti untuk memeriksa secara menyeluruh apa yang sebenarnya terjadi. Di bawah ini adalah beberapa situasi yang diizinkan untuk menggunakan lampu darurat:

  • Saat mobil Anda mengalami kerusakan
  • Ketika kecelakaan terjadi di depan Anda dan orang-orang/pengemudi di belakang Anda tidak dapat melihat, seperti kecelakaan mobil, tanah longsor, berhenti karena arahan dari polantas
  • Ketika Anda perlu mengemudi/berhenti di sisi jalan di mana Anda tidak seharusnya berkemudi
  • Saat mobil Anda diderek karena kerusakan seperti ban kempes, kerusakan mesin, dll.
  • Ketika Anda mengendarai mobil polisi, ambulans, pemadam kebakaran, dan hanya dalam kondisi di mana tindakan cepat diperlukan, atau keadaan darurat sedang terjadi

Kapan Menggunakan Lampu Darurat?

Kapan Menggunakan Lampu Darurat

Sayangnya masih banyak orang yang tidak tahu kapan harus menggunakan lampu ini. Perhatikan poin di bawah untuk mengetahui lebih lanjut:

  • Anda tidak disarankan menyalakan lampu darurat saat hujan, karena akan membingungkan pengemudi lain dan membuat mereka berpikir bahwa sesuatu yang buruk sedang terjadi pada Anda. Selain itu, tidak akan dapat mengaktifkan tanda belokan saat Anda harus benar-benar berbelok di jalan.
  • Saat memasuki terowongan, lampu bahaya tidak diperlukan, karena memang tidak ada gunanya. Anda hanya perlu menggunakan lampu utama untuk membuat jalan di depan lebih terlihat. Sekali lagi, Anda tidak ingin membingungkan pengemudi lain, terutama yang ada di belakang Anda.
  • Saat mengemudi di jalan berkabut, Anda hanya perlu menyalakan lampu kabut untuk membantu melihat lebih jelas. Kebingungan yang sama seperti di atas adalah sesuatu yang ingin kita hindari.
  • Ketika mengemudi dalam konvoi, jangan menyalakan lampu darurat. Anda hanya diperbolehkan menyalakannya ketika mengemudi di dalam kelompok polisi yang sedang menuju acara penting, seperti mengemudi ke TKP atau mengawal kepala negara.
  • Terakhir, ini adalah usaha yang sia-sia untuk memberi tahu pengemudi di belakang Anda saat menyeberang di persimpangan dengan menyalakan lampu darurat. Pengemudi hanya perlu untuk terus maju. Jika situasi sudah gelap di malam hari, maka Anda hanya perlu menyalakan lampu depan.

Keluarga Wuling, semoga Anda memahami fungsi lampu darurat mobil dan kapan waktu yang tepat untuk menggunakannya. Semoga bermanfaat.